Kamis, 14 September 2017

Teknologi di balik radio satelit

Setiap lagu yang Anda dengar di radio satelit bintang sebagai rekaman dalam format tertentu pada media perekaman yang berbeda. Dalam kebanyakan kasus, kualitas rekaman harus dijaga cukup tinggi, biasanya sekitar 384kb / s, sementara juga cukup kecil untuk diangkut dengan CD dan DVD. Trek musik yang digunakan di radio satelit di katalogkan menggunakan sistem yang serupa dengan kriteria katalogisasi MP3, tag ID3. Pilihan untuk trek musik yang akan dimainkan dibuat oleh masing-masing saluran secara terpisah. DJ memilih trek biasanya memilih sekitar 20-30 menit senilai musik. DJ harus mendengarkan trek untuk memastikannya dalam kondisi yang benar dan kemudian membiarkan komputer men-decode file aslinya. Hal yang sama diulang begitu 20-30 menit awal habis dan siklus bermain musik berulang.

Penyandian suara di radio satelit

Encoding adalah salah satu elemen kunci radio digital. Setiap saluran ditangani oleh encoder yang berbeda. Encoder pada dasarnya mengambil file analog dan mengubahnya menjadi digital. Proses digitalisasi dibuat secara real time dan file musik diubah menjadi 1 dan 0. Proses ini dilakukan oleh komputer kuat yang menganalisa gelombang suara dan frekuensi dan memecahnya menjadi kode biner. Proses pengkodean dilakukan pada 128kb / s, 44.1Kh yang sebenarnya adalah kualitas CD. Setelah lagu dikodekan, ia dikirim ke multiplekser di mana saluran lain juga hadir - multiplexer pada dasarnya mengambil semua saluran penyedia radio satelit dan menggabungkannya menjadi satu transmisi siaran tunggal. Data kemudian dikirim ke perangkat modem satelit yang memodulasi data dan mengirimkannya ke satelit penyiar, menggunakan frekuensi transmisi yang unik.

Apa yang terjadi di atas bumi

Di sinilah letak satelit. Mereka menerima transmisi dan mengirimkannya ke receiver yang kita miliki di rumah dan mobil kita. Satelit berada di 23.000 mil di atas kami - baik Sirius dan XM Radio menggunakan satelit yang berada pada jarak ini dari Bumi. Satelit berada di geo-sync, yang berarti bahwa orbit di atas lokasi mereka ditujukan untuk melayani setiap saat. Ketika satelit menerima transmisi yang dikodekan pada 128kb / s, 44,1 kHz, siaran ulang itu ke wilayah geografis yang diliputnya. Baik Sirius dan XM Radio menggunakan satelit yang mencakup wilayah tertentu di Amerika Serikat - kebanyakan pantai Timur dan Barat. Sebagai contoh, salah satu satelit Radio XM mencakup bagian barat Amerika Serikat, mungkin sebuah daerah yang terletak kira-kira dari Seattle ke San Diego di Barat dan Minneapolis sampai Houston di timur. Kualitas suara yang meningkat dimungkinkan karena data yang disiarkan (trek musik, berita, transmisi olahraga) tidak teriris terlalu banyak dalam proses decoding.

Antena

Antena yang terhubung ke penerima radio satelit Anda mengambil transmisi pada L-Band. Kemajuan teknologi baru-baru ini telah memungkinkan penyiar radio digital membuat receiver yang cukup kecil agar sesuai dengan lokasi mobile. Pada hari-hari awal radio satelit, piring parabola besar harus dipasang di mobil untuk menerima sinyal. Selain itu, sebelum receiver yang lebih ringkas dibuat, receiver radio satelit awal memerlukan gerakan elektronik yang mengarahkan piringan ke arah garis penglihatan satelit. Penerima panel datar modern telah menghilangkan semua masalah pendahulunya dan dapat dipasang hampir di mana saja tanpa terlalu banyak ruang.

Penerima dan outputnya

Penerima adalah perangkat yang menerjemahkan data, pada dasarnya melakukan kebalikan dari proses pengkodean seperti itu. Setelah menerima sinyal dari antena, ia menguatkan dan mengubahnya menjadi suara yang bisa digunakan. Sistem audio mobil atau rumah kemudian bisa memutar saluran radio satelit yang dipilih. Sisa prosesnya persis seperti siaran analog yang akan bekerja, dengan amplifier dan speaker mengeluarkan suara.

Teknologi di balik radio satelit Rating: 4.5 Diposkan Oleh: zombie pr 0

0 komentar:

Posting Komentar